Risiko infertilitas meningkat drastis akibat polusi udara, demikian temuan penelitian

Cerita ini awalnya diterbitkan oleh Penjaga dan muncul di sini sebagai bagian dari Meja Iklim kolaborasi.

Paparan polusi udara secara signifikan meningkatkan risiko kemandulan, menurut studi pertama yang meneliti bahayanya bagi populasi umum.

Analisis terhadap 18.000 pasangan di China menemukan bahwa mereka yang hidup dengan tingkat polusi partikel kecil yang cukup tinggi memiliki risiko kemandulan 20 persen lebih besar, yang didefinisikan sebagai tidak hamil dalam satu tahun percobaan.

Desain penelitian tidak memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan bagaimana polusi udara dapat merusak kesuburan, tetapi partikel polusi diketahui menyebabkan peradangan dalam tubuh, yang dapat merusak produksi sel telur dan sperma, kata para ilmuwan. Studi terbaru lainnya terhadap 600 wanita yang menghadiri klinik infertilitas AS menemukan bahwa peningkatan paparan polusi udara dikaitkan dengan lebih rendahnya jumlah telur yang matang di ovarium.

Infertilitas mempengaruhi jutaan pasangan di seluruh dunia tetapi relatif sedikit penelitian yang telah dilakukan tentang dampak polusi udara. Namun, udara kotor diketahui meningkatkan risiko aspek reproduksi lainnya, termasuk kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah. Tingkat umum nitrogen dioksida sama buruknya dengan merokok dalam meningkatkan risiko keguguran dan partikel polusi telah ditemukan di sisi janin dari plasenta.

Qin Li, di Pusat Pengobatan Reproduksi di Rumah Sakit Ketiga Universitas Peking di China, yang memimpin penelitian infertilitas, mengatakan calon orang tua harus memperhatikan polusi udara. “Sejumlah penelitian telah mencatat bahwa polusi udara dikaitkan dengan banyak kejadian merugikan kehamilan,” katanya kepada Guardian.

“Sekitar 30 persen dari pasangan yang tidak subur memiliki penyebab ketidaksuburan yang tidak dapat dijelaskan,” Li dan rekannya menulis, mencatat bahwa usia, berat badan dan merokok adalah faktor-faktor yang terkenal. “(Studi kami) menunjukkan bahwa polusi partikel kecil bisa menjadi faktor risiko yang tidak dapat diabaikan untuk kemandulan.”

Penelitian sebelumnya telah menghasilkan hasil yang beragam tetapi didasarkan pada kelompok orang yang mengecualikan pasangan infertil atau dilakukan di klinik infertilitas, Li berkata: “Sampel penelitian kami direkrut dari populasi umum, jadi temuan kami mungkin lebih dapat digeneralisasikan.”

“Ukuran efek yang mereka amati tampaknya cukup tinggi, yang akan mengkhawatirkan jika terbukti dalam penelitian mendatang juga, terutama di lingkungan dengan polusi rendah,” kata Tom Clemens, dari Universitas Edinburgh, Inggris. Tingkat polusi di China relatif tinggi, katanya, tetapi efek berbahaya telah dilaporkan pada reproduksi pada tingkat yang jauh lebih rendah. “Jadi jelas buruknya kualitas udara berdampak pada sistem reproduksi secara umum,” ujarnya.

Prof Mireille Toledano dari Imperial College London, Inggris, mengatakan penelitian baru tentang topik penting ini sangat disambut baik karena tidak banyak penelitian sebelumnya. Dia mengatakan tingkat polusi udara yang lebih rendah mungkin memengaruhi kemandulan, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Environment International, didasarkan pada data dari wawancara dan kuesioner dari 18.571 pasangan yang merupakan bagian dari Survei Kesuburan Wanita Menikah. Di China, wanita diharuskan mendaftar ke pihak berwenang sebelum mencoba hamil, memungkinkan para peneliti untuk meminta informasi dari semua wanita yang ingin hamil.

Paparan polusi udara secara signifikan meningkatkan risiko kemandulan, menurut studi pertama yang meneliti bahayanya bagi populasi umum. #airpolusi # infertilitas

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang terpapar polusi partikel kecil yang 10 mikrogram per meter kubik lebih tinggi selama setahun memiliki risiko infertilitas 20 persen lebih besar. Tingkat polusi rata-rata untuk pasangan Cina adalah 57µg / m3. Di London, Inggris, rata-rata sekitar 13µg / m3.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa proporsi perempuan yang tidak hamil setelah 12 bulan mencoba naik dari 15 persen menjadi 26 persen ketika membandingkan seperempat yang terpapar polusi terendah dengan seperempat yang menderita paling tinggi. Para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain termasuk usia, berat badan, pendapatan, merokok, minum alkohol, dan tingkat olahraga

Studi sebelumnya tentang udara kotor dan kesuburan menggunakan data tentang kualitas sperma, mungkin karena ini lebih mudah didapat, dengan ulasan tahun 2017 menyimpulkan polusi udara memiliki “dampak negatif”.

Sementara individu menderita kerusakan kesehatan akibat polusi udara, pemerintahlah yang perlu bertindak, kata Clemens: “Penekanannya harus terletak pada pembuat kebijakan, bukan individu.”

“Meskipun ada langkah-langkah yang pasti dapat diambil individu untuk mengurangi paparan, seperti sistem penyaringan udara di lokasi dengan polusi tinggi dan menghindari paparan lalu lintas yang tinggi, mereka tidak mungkin menghasilkan paparan jangka panjang yang sangat berbeda,” katanya. “Mereka juga tidak realistis bagi banyak orang karena kendala sosial ekonomi, termasuk pola kerja dan peluang transportasi.”

https://thefroggpond.com/